ENERGY INFRASTRUCTURE & TRANSPORTATIONS AGRIBUSINESS INDUSTRIES, TRADE & SERVICES TELECOMMUNICATION SPORT LIFESTYLE HOTEL AUTOMOTIF TOURISM FAMILY BOOK & CINEMA DINING OUT PROFIL COSMOPOLITAN WAWANCARA
ID Logo
Selamat datang Tamu   |   
Jumat, 25 Juli 2014
Pencarian Arsip
Kunjungi kami di twitter facebook Google+

Aparat Identifikasi Pelaku Pembakar 2 Polisi
Selasa, 28 Februari 2012 | 14:14

Polisi sedang bertugas. Foto ilustrasi: dok. Investor Daily Polisi sedang bertugas. Foto ilustrasi: dok. Investor Daily

JAKARTA – Polisi saat ini sedang melakukan identifikasi pelaku penganiayaan dan pembakaran yang mengakibatkan dua anggota informan polisi tewas, yakni Christian Marco Siregar dan Ricardo Jefferson Sitorus. 

"Saat ini Polresta Medan sudah mengidentifikasi beberapa orang yang diduga menjadi pelaku berdasarkan saksi, bukti rekaman, dan adanya petugas yang ada di lapangan yang sedang dalam pengejaran kepada para pelaku,” kata Kadiv Humas Polri Irjen Pol. Saud Usman Nasution di Jakarta, Selasa.

Kasus pembakaran dan penganiayaan terhadap anggota Polri dan informan yang terjadi pada saat mereka ingin melakukan penyelidikan adanya bandar togel di Desa Lau Bakeri, Minggu (26/2).

"Saat itu, Brigadir Albertus Sibua beserta empat orang informan yang selama ini membantu dalam mendapatkan informasi, yaitu Ricardo Sitourus, Siregar, dan dua informan yang selamat berinisial MMP dan BI," kata Saud.

Pada hari kejadian sekitar pukul 18.00 WIB, informan atas nama Ricardo Sitorus mendapatkan telepon dari daerah Tuntungan bahwa di Desa Lau Bakeri ada bandar judi toto gelap (togel) sedang melakukan aktivitas.

Atas informasi tersebut, anggota Polri beserta rekannya dengan menggunakan kendaraan kijang Inova berpelat nomor polisi BK 10 HK berangkat. Begitu tiba di Desa Lau Bakeri, mereka memantau kegiatan bandar togel berinisial K. Tak lama berselang mereka turun dari mobil, si bandar togel tersebut meneriakinya maling.

"Di sana sedang banyak masyarakat. Karena diteriaki maling, maka masyarakat langsung mengejar anggota kami dan temannya. Karena massa sangat besar, akhirnya mereka masuk ke mobil untuk menghindar, kemudian mereka dikejar oleh sekitar sepuluh unit sepeda motor," kata Saud.

Di tengah jalan, kelimanya dihadang dan berhenti. Saat berhenti massa menggoyang-goyangkan mobil dan menyuruh yang ada di dalam mobil untuk turun.

Pada saat itu, Brigadir Albertus Sibua sempat mengatakan bahwa dirinya polisi. Namun, masyarakat tidak percaya dan meminta si pengendara turun. Setelah turun, mereka dipukuli.

Albertus Sibua berhasil meloloskan diri ke arah hutan beserta dua orang informan berinisial MMP dan BI, sementara dua orang lainnya tertangkap dan dipukuli massa. Beberapa anggota intel dari Polsek Kutalimbaru datang untuk membantu dua informan tersebut, namun tidak bisa karena massa lebih besar.

Saud mengatakan, kedua informan diseret dan masuk ke dalam mobil, kemudian dibakar berakibat mobil terbakar dan kedua orang informan ini, yakni Ricardo Sitorus dan Siregar ini terbakar. (ant/gor)


Google+


Kirim Komentar Anda

Silahkan login untuk memberi komentar

Hanya teks dan link yang diperbolehkan.


Komentar Untuk Artikel Ini

Jadilah yang pertama untuk menulis pendapat Anda!