ENERGY INFRASTRUCTURE & TRANSPORTATIONS AGRIBUSINESS INDUSTRIES, TRADE & SERVICES TELECOMMUNICATION SPORT LIFESTYLE HOTEL AUTOMOTIF TOURISM FAMILY BOOK & CINEMA DINING OUT PROFIL COSMOPOLITAN WAWANCARA
ID Logo
Selamat datang Tamu   |   
Selasa, 22 Juli 2014
Pencarian Arsip
Kunjungi kami di twitter facebook Google+

PT SMK Bangun Pabrik Mobil Esemka
Senin, 1 Oktober 2012 | 9:51

SOLO-PT Solo Manufaktur Kreasi (PT SMK) kini serius untuk mempersiapkan pembangunan pabrik mobil karya anak bangsa Indonesia, setelah purwa rupa Mobil Esemka Rajawali dinyatakan lulus uji emisi oleh Balai Thermodinamika Motor dan Propilsi (BTMP).

Pendirian pabrik tersebut membutuhkan lahan hingga 10 hektare. "Saya sudah menghabiskan waktu hingga lima bulan melakukan survei ke sejumlah tempat untuk membangun pabrik mobil tersebut," kata Direktur PT SMK Sulistyo Rabono kepada wartawan di Solo, Senin (1/10).

Ia mengatakan, untuk lahan di bagian belakang Solo Technopark (STP) masih ada empat hektare. Nanti disana akan dibuat mikro factory, sementara pabrik besarnya dibuat di eks karesidenan. Saya sudah lima bulan ini sudah cek ke Karanganyar dan Kalioso tapi belum ketemu yang memenuhi syarat," katanya.

Dirinya menargetkan, mikro factory tersebut bisa diselesaikan dalam jangka waktu satu tahun. "Tahun 2013 sudah bisa berdiri dan mulai produksi," katanya. Untuk membangun mikro factory tersebut membutuhkan dana sekitar Rp 50 Miliar hingga Rp 100 Miliar, termasuk untuk penyediaan peralatan basic tools dan basic factory.

Dikatakan, dengan mikrofactory tersebut nantinya, PT SMK mampu memproduksi satu tipe mobil dengan jumlah produksi hingga 200 unit per bulan. "Berdirinya Pabrik Mikro di STP ini bisa jadi trigger kita, bahwa kita mampu memproduksi. Dengan jumlah produksi yang stabil, nantinya kita harus ke luar dari STP dan Masuk ke pabrik besar yang dipersiapkan," lanjutnya.

Mengenai pembiayaan produksi massal tersebut pihaknya tidak akan menggandeng investor besar. "Kami menolak investor besar karena akan mempengaruhi kebijakan PT SMK," katanya. Menurut dia nantinya pembiayaan produksi mobil Esemka akan menggandeng pemodal dari sejumlah Koperasi SMK dengan harapan bisa memberi lapangan pekerjaan yang luas untuk masyarakat.

Saat ini ada 10 ribu jaringan SMK yang siap membentuk koperasi untuk urunan menjadi investor PT SMK. "Satu SMK membuat koperasi dan urunan masing-masing 10 sampai 20 juta saja itu sudah banyak," kata Direktur Pengembangan dan Operasional Solo Technopark Gampang Sarwono.

Posisi STP dalam pengembangan pabrik Mobil Esemka tersebut, tambah Gampang, hanya sebatas sebagai supporting. "Posisi STP hanya supporting saja. Kita sudah siapkan satu gedung untuk sentral produksinya," katanya. Gedung tersebut nantinya juga akan digunakan sebagai pusat kantor PT SMK.(ant/hrb)


Google+


Kirim Komentar Anda

Silahkan login untuk memberi komentar

Hanya teks dan link yang diperbolehkan.


Komentar Untuk Artikel Ini

Jadilah yang pertama untuk menulis pendapat Anda!