ENERGY INFRASTRUCTURE & TRANSPORTATIONS AGRIBUSINESS INDUSTRIES, TRADE & SERVICES TELECOMMUNICATION SPORT LIFESTYLE HOTEL AUTOMOTIF TOURISM FAMILY BOOK & CINEMA DINING OUT PROFIL COSMOPOLITAN WAWANCARA
ID Logo
Selamat datang Tamu   |   
Rabu, 23 Juli 2014
Pencarian Arsip
Kunjungi kami di twitter facebook Google+

Petrogres-Jordan Phosphate Bangun Pabrik Asam Fosfat
Rabu, 20 Juli 2011 | 19:17

JAKARTA - PT Petrokimia Gresik (Petrogres) bersama Jordan Phosphate Mines Co Plc membangun pabrik asam fosfat berkapasitas 200 ribu ton per tahun mulai Agustus 2011. Pabrik yang diproyeksikan selesai pada awal 2014 itu untuk menekan ketergantungan impor bahan baku pupuk NPK.

"Pembangunan pabrik tersebut menelan waktu 30 bulan," ujar Direktur Utama Petrogres Hidayat Nyakman, di Jakarta, Rabu, usai menyaksikan penandatanganan kontrak antara PT Petro Jordan Abadi dan konsorsium PT Rekayasa Industri-Wuhan Engineering Co Ltd untuk membangun pabrik asam fosfat dan produk sampingannya di Gresik, Jawa Timur.

Ia menjelaskan, Petrogres bersama Jordan Phosphate Mines Co Plc (JPMC) telah membuat perusahaan patungan, PT Petro Jordan Abadi dengan komposisi saham 50:50. Pada tahap awal sudah ada modal setor masing-masing sekitar dua juta dolar AS.

Pembangunan pabrik tersebut, kata dia, menelan biaya sekitar 184,3 juta dolar AS yang sekitar 70 persen atau 129 juta dolar AS di antaranya merupakan dana pinjaman dari konsorsium Bank Mandiri dan bank ekspor impor Indonesia. Sisanya sebesar 55,3 juta dolar AS merupakan modal sendiri yang berasal dari Petrogres dan JPMC.

"Pembangunan pabrik itu memiliki nilai strategis untuk menjaga kepastian pasokan bahan baku utama pupuk majemuk (NPK) yaitu fosfat," ujar Hidayat.

Ia mengatakan selama ini Petrogres masih mengimpor sekitar 400 ribu ton asam fosfat per tahun, yang sebagian besar diimpor dari Yordania. Petrogres sebenarnya telah memiliki pabrik asam fosfat dengan kapasitas 200 ribu ton per tahun, yang bahan baku batuan fosfatnya juga diimpor dari Yordania dan Mesir.

"Kami membutuhkan sekitar 600 ribu ton asam fosfat untuk memproduksi sekitar 2,2 juta ton NPK Phonska," kata Hidayat.

Untuk mengurangi ketergantungan impor tersebut, lanjut Hidayat, Petrogres menggandeng JPMC sebagai produsen asam fosfat sekaligus penghasil batuan fosfat terbesar di Yordania, untuk membangun pabrik di Indonesia.

"Pasokan batuan fosfat dan asam fosfat di dunia sangat terbatas, dan harganya terus meningkat," ujar Hidayat. Saat ini produsen batuan fosfat terbesar adalah Maroko, Yordania, Mesir, dan Tunisia. Pasokan yang terbatas dan permintaan yang tinggi dari berbagai negara, lanjut dia, mendorong kenaikan harga batuan dan asam fosfat di dunia.

Ia mengatakan saat ini harga asam fosfat di dunia mencapai sekitar 1.100 dolar AS per ton dan harga batuan fosfat menembus angka 220 dolar AS per ton. "Beruntung kami punya kontrak setahun dengan JPMC, sehingga mendapat harga batuan fosfat sebesar 160 dolar AS per ton," katanya. (tk/ant)


Google+


Kirim Komentar Anda

Silahkan login untuk memberi komentar

Hanya teks dan link yang diperbolehkan.


Komentar Untuk Artikel Ini

Jadilah yang pertama untuk menulis pendapat Anda!